Bukan merek dagang apa pun yang dapat didaftarkan. Agar dapat didaftarkan, merek tersebut harus berbeda dan tidak boleh serupa dengan merek dagang lain yang didaftarkan untuk barang yang sama atau serupa atau digunakan oleh pesaing baik terdaftar maupun tidak. Dalam kasus merek serupa yang digunakan oleh peserta tetapi tidak terdaftar, kesulitan pendaftaran akan muncul hanya jika pemilik merek memilih untuk menentang pendaftaran. Oleh karena itu, dalam memilih merek dagang seseorang harus melihat apakah merek tersebut memenuhi persyaratan kekhasan yang termaktub dalam pasal 9 Undang-Undang Merek Dagang dan Barang Dagang, 1958. Ini tidak terlalu sulit. Selanjutnya pemohon harus memverifikasi sejauh mungkin apakah merek yang serupa, telah didaftarkan atau digunakan oleh orang lain untuk barang serupa. Pemohon dapat melakukan pencarian di indeks yang disimpan untuk pemeriksaan publik di Kantor Merek Dagang dengan atau tanpa bantuan profesional dari praktisi hukum merek dagang. Sebagai alternatif, permintaan laporan pencarian dapat dilakukan kepada Panitera Merek Dagang dalam bentuk yang ditentukan. Mungkin disarankan untuk melakukan keduanya karena akan memberikan semacam bukti bonafid dari pemohon dalam mengadopsi merek yang sangat penting. Saat memilih sebuah merek, berbahaya untuk memulai dari beberapa merek dagang yang sudah ada dan kemudian melakukan modifikasi. Namun, setelah merek tersebut secara mandiri mengadopsi, harus dipastikan apakah merek yang serupa telah didaftarkan atau digunakan atau sudah dimohonkan pendaftarannya. Jika penyelidikan mengungkapkan keberadaan merek yang serupa, yang terbaik adalah membuang merek yang dipilih dan memulai kembali seluruh proses. Tidak selalu mudah untuk memutuskan apakah dua tanda itu serupa. Cara terbaik untuk menentukan pertanyaan adalah dengan mempertimbangkan reaksi seseorang dan menerapkan akal sehat.

Prinsip Dasar Pendaftaran Merek Dagang

Tujuan dari Undang-Undang Merek Dagang dan Barang Dagang adalah untuk menyediakan pendaftaran dan perlindungan yang lebih baik atas merek dagang dan untuk mencegah penggunaan merek palsu pada barang dagangan. Sejalan dengan objek ini, prinsip-prinsip dasar hukum merek dagang berikut ini tertuang dalam berbagai ketentuan Undang-undang:

(i) Karena pendaftaran memberikan kepada pemiliknya semacam hak monopoli atas penggunaan merek yang mungkin terdiri dari kata atau simbol yang secara sah diwajibkan oleh pedagang lain untuk perdagangan atau tujuan bisnis yang bonafid, pembatasan tertentu diperlukan pada kelas kata-kata tersebut. atau simbol di mana hak monopoli dapat diberikan. Dengan demikian, kata-kata deskriptif, nama keluarga dan nama geografis tidak dianggap dapat didaftarkan secara prima facie (Lihat Bagian 9 dari Trade and Merchandise Marks Act, 1958).

(ii) Pendaftaran merek dagang tidak boleh mengganggu penggunaan bonafide oleh siapa pun atas namanya sendiri atau tempat usahanya, atau penggunaan deskripsi yang bonafide tentang karakter atau kualitas barang. (Lihat Bagian 34 dari Undang-Undang)

(iii) Hak milik dalam merek dagang yang diperoleh dengan penggunaan lebih tinggi dari hak serupa yang diperoleh dengan pendaftaran berdasarkan Undang-Undang. Oleh karena itu, pengguna merek dagang sebelumnya harus dilindungi dari hak monopoli yang diberikan berdasarkan Statuta (Lihat Bagian 33 Undang-undang)

(iv) Jelas ada dua kepentingan utama yang harus dilindungi ketika merek disajikan untuk pendaftaran. Yang pertama adalah kepentingan publik. Sebuah merek dagang tidak boleh didaftarkan jika penggunaannya akan menyesatkan publik tentang asal barang yang mereka beli. Ada juga kepentingan pedagang lain yang berhak mengajukan keberatan jika penggunaan merek yang akan didaftarkan akan diperhitungkan sehingga barang pemohon dapat diedarkan kepada masyarakat sebagai barang milik pedagang lain. Dengan demikian Merek yang serupa dengan Merek yang sudah didaftarkan atau digunakan untuk barang serupa tidak diperbolehkan untuk didaftarkan. (Lihat Bagian 11 dan 12 dari Undang-Undang)

(v) Mungkin saja terjadi bahwa seorang pedagang dengan jujur ​​menggunakan merek dagang selama beberapa tahun meskipun merek yang identik atau serupa telah didaftarkan atau digunakan oleh orang lain. Ini jelas akan menyebabkan kesulitan bagi pedagang seperti itu jika dia kehilangan manfaat pendaftaran. Oleh karena itu, terdapat ketentuan untuk syarat pendaftaran merek tersebut yang tunduk pada kondisi dan batasan yang sesuai. (Lihat Bagian 12 (3) Undang-undang).

(vi) Secara garis besar, umur suatu merek dagang bergantung pada penggunaannya; dan tidak digunakan secara terus-menerus dapat menyebabkan kematian akhirnya. Oleh karena itu, tidak ada dasar yang adil atau logis untuk kelanjutan perlindungan yang diberikan oleh pendaftaran di mana merek tidak lagi digunakan untuk jangka waktu yang cukup lama. Prinsip ini diakui dalam Undang-undang dengan mengatur penghapusan merek dari register atas dasar tidak digunakan. (Lihat Bagian 46 dari Undang-undang)

(vii) Merek dagang diakui sebagai bentuk properti. Istilah “pemilik merek dagang” digunakan dalam definisi merek dagang dan juga dalam berbagai ketentuan lain dalam Undang-undang tersebut. Oleh karena itu, harus dapat dialihkan dan ditularkan seperti dalam kasus bentuk properti lainnya. Sehubungan dengan sifat khusus dari properti ini, Undang-undang telah menerapkan berbagai batasan dan ketentuan untuk pengalihan atau transmisi hak properti dalam merek dagang, baik terdaftar atau tidak terdaftar. (Lihat Bagian 36-44 dari Undang-Undang)

(viii) Pemberian manfaat pendaftaran berdasarkan Statuta tidak hanya merupakan masalah yang menarik bagi pemohon yang ingin mendaftar, tetapi merupakan masalah yang juga diminati oleh publik. Oleh karena itu, setiap anggota masyarakat yang ingin menolak pendaftaran harus diizinkan untuk melakukannya. Undang-undang tersebut dengan demikian menyediakan iklan aplikasi dan oposisi darinya oleh pihak yang berkepentingan. (Lihat Bagian 20 dan 21 dari Undang-Undang).

Tanda tidak dapat didaftarkan

Tanda berikut tidak dapat didaftarkan:

(i) tanda yang penggunaannya kemungkinan besar akan menipu atau menyebabkan kebingungan; (Bagian 11 (a) dari Undang-Undang.)

(ii) merek yang penggunaannya akan bertentangan dengan hukum mana pun untuk saat ini yang berlaku (Lihat Bagian 11 (b) Undang-undang)

(iii) sebuah merek yang terdiri dari atau mengandung masalah skandal atau ketidakhadiran; (Lihat Bagian 11 (c) Undang-Undang)

(iv) tanda yang terdiri atau mengandung materi apa pun yang kemungkinan besar akan melukai kerentanan beragama dari setiap kelas atau bagian dari warga negara India; (Lihat Bagian 11 (d) Undang-undang)

(v) merek yang tidak berhak atas perlindungan di pengadilan; [Bagian 11 (e) Undang-Undang.]

(vi) merek yang identik dengan atau seolah-olah mirip dengan merek dagang yang telah didaftarkan sehubungan dengan barang atau barang yang sama dengan uraian yang sama; [Bagian 12 (1) Undang-Undang.]

(vii) sebuah kata yang dalam nama yang diterima untuk setiap nama kimia atau senyawa kimia sehubungan dengan bahan kimia; [Bagian 13 Undang-Undang.]

(viii) merek yang dilarang menurut Emblems and Names Act.

Apakah suatu merek datang, dalam larangan salah satu kategori di atas muncul untuk dipertimbangkan pada saat pemeriksaan aplikasi oleh Panitera, penentangan dan pembetulan proses dan pelanggaran dan pengesahan tindakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *